Wednesday, 20 August 2014
Bangkit Tani » Majalahnya Para Pemulia Dunia Pertanian

Terus Produksi Bibit Ikan Bawal

Jumat, 4 September 2009, 15:37

bawalKita percaya bahwa manusia dilahirkan dengan berbagai ketentuan dari Tuhan. Ia telah membawa serta takdirnya ketika menarik nafas dan menghirup udara untuk pertama kali. Setiap orang yang lahir telah ditentukan oleh Tuhan dengan takdirnya. Bahwa seseorang tersebut akan berprofesi sebagai guru, pekerja, wiraswastawan, pejabat, orang biasa, buruh, dan bahkan menjadi seorang petani.

Seperti apa yang diyakini oleh Suhartono, seorang petani ikan, yang berasal dari daerah Kota Batu Bogor. Ia meyakini bahwa dibutuhkan takdir untuk menjadi seorang petani. Ia memaparkan kepada Majalah Bangkit Tani tentang profesi yang dijalaninya sejak tahun 1989. “Untuk menjadi seorang petani ikan, ada lima patokan yang harus dimiliki agar tetap bertahan,” tegas pria yang biasa disapa Pak Tono ini.

Hal pertama yang harus dimiliki adalah hobi dan kencintaan kepada ikan ketika menjalani profesi sebagai petani ikan. “Hal ini penting, karena bila kita terjun di bisnis ikan dan hanya memikirkan keuntungan belaka, maka kita cepet stres dan cengeng. Karena bisnis ikan tidak selalu memberikan keuntungan yang besar saja. Sering juga mengalami kerugian yang besar pula.”

Selain hobi, petani ikan juga harus memiliki lokasi yang cocok, terutama unsur air, dengan jenis ikan yang ditanam. Ketiga, petani ikan harus menentukan pakan yang baik bagi ikannya. “Harap diingat, agar hasil panennya bagus, gunakanlah pakan yang sudah disediakan oleh alam.” Pak Tono selalu menggunakan pakan-pakan alami seperti kutu air, cacing sutra, artemia, cu, berbagai jenis talas, dan sebagainya.

Keempat, petani ikan harus memiliki pangsa pasar yang jelas. Ketika para petani memanen ikan, mereka harus memiliki jaringan pasar yang kuat agar hasil panen bisa dengan cepat diserap oleh pasar. Terakhir, para petani ikan harus ditunjang dengan modal yang kuat dan bisa berkelanjutan. Modal memang tidak harus besar, namun dibutuhkan kesediaan fiansial yang sanggup dipakai dalam jangka waktu panjang.

Kelima hal tersebutlah, menurut Pak Tono, yang menjadi kiat sukses menjadi seorang petani ikan. Memang ia kiranya tidak mengada-ada. Ia telah sukses dengan bisnis budidaya ikan hias dan budidaya ikan bawal. “Konsentrasi saya memang di budidaya ikan bawal.” Suhartono dikenal sebagai penyedia bibit ikan bawal unggulan di daerahnya. Ia memiliki 20 indukan ikan bawal dengan umur produktif.

“Saya memang hanya menjual larva ikan bawal kepada para petani lain.” Menurutnya usaha ini terbilang mudah dan menghasilkan untung yang lumayan besar. Ia hanya perlu membuat indukan bawal agar bertelur. Setelah bertelur, ikan-ikan dibiarkan menetas. Setelah larva ikan tersebut berumur antara 10-12 hari, ia langsung menjualnya pada petani ikan bawal pedaging.

Modal yang harus disiapkan sangatlah kecil. Pak Tono cukup menyediakan bahan-bahan seperti pakan ikan berupa artemia seharga Rp 200-ribu, hormon ikan Rp 125-ribu, dan cacing dengan harga Rp 7 ribu untuk produksi 2 ekor induk bawal. Setiap indukan bawal akan menghasilkan telur sebanyak 400-ribu butir telur. “Estimasi kegagalan tetas sekitar 12,5%. Dengan dua indukan, maka akan diperoleh sekitar 700-ribu larva ikan bawal siap jual.” Harga jual ditentukan per ekor sekitar 7 rupiah. Pak Tono akan meraih hasil penjualan sekitar Rp 4,9-juta. Jika modal produksi mencapai Rp 350-ribu, maka ia akan mengantongi keuntungan sekitar Rp 4,5-juta hanya dengan 2 induk bawal saja.

Prosesnya juga tidak terlalu sulit. Ikan yang memiliki kadar kematangan telur yang sesuai disuntik dengan hormon penyubur. Setelah itu, indukan ikan dibiarkan selama 17 jam. Selang 2 jam induk ikan akan bertelur. Kemudian, telur ikan tersebut akan diangkat dan dipisahkan ke dalam aquarium yang sudah disediakan hingga menetas dengan sendirinya. Larva tersebut tidak diberi makan sampai berumur tiga hari. Baru di hari keempat mereka diberi makan artemia. Dari umur empat hari sampai masa panen, larva ikan diberi makan dengan cacahan daging cacing.

Usaha ini dijalankan dengan interval waktu per tiga bulan. Nah, diwaktu senggang Pak Hartono menjalankan hari-harinya dengan membudidayakan ikan hias. Ia memelihara berbagai jenis ikan hias seperti Coridoras, Ggardnery, dan Neontetra. Ia menjual ikan hias miliknya ke pengepul. “Dari pengepul ini ikan-ikan hias dari petani kemudian diekspor ke Eropa, Amerika, dan Jepang,” ujar pria yang sempat meraih Juara I lomba ikan hias se-Kabupaten Bogor dalam kelompok tani “Mina Tangkar” dan Juara Berprestasi II Lomba Ikan Hias Dinas Perikanan Provinsi Jawa Barat ini.

Oleh :
Suhartono
Desa Kota Batu RT 06/01
Kecamatan Ciomas Bogor
(0251) 8389684, 0812 89340208

Anda dapat memberi komentar untuk artikel ini.

13 tanggapan untuk artikel “Terus Produksi Bibit Ikan Bawal”

  1. avatar

    Faisal menulis pada Kamis, 29 Oktober 2009, 15:06

    Pak, sy mo tanya kenapa telur2 bawal hsl suntikan sy banyak yg tdk jadi/pada busuk? bagaimana cara nyuntik bawal yg baik n benar, bagusnya bawal umur berapa dan beratnya berapa yg siap uk dipijahkan/disuntik? kapn bapk main ke tempat hatchery saya di medan/

  2. avatar

    Andry menulis pada Jumat, 11 Desember 2009, 4:22

    ass pak saya mu tanya ..bagaimana bisa mencapai 2 ekor 400.000/ekor pada kondisi susah telur…atau dibulan2 April, mei JUNI, Juli,agustus, PENGALAMAN SAYA ukuran berat 4 kilo per ekor paling bagus kalo musim telur menghasilkan 100.000-150.000 ekor dan jika musim susah telur mencapai max 50.000,-

  3. avatar

    suhartono menulis pada Kamis, 14 Januari 2010, 20:24

    untuk faisal : indukan yang baik, berumur diatas 3 tahun dengan bobot antara 2.5-4 KG, memang pada umum’ya ikan akan matang gonat pada saat2 musim hujan, tapi kita bisa menyiasatinya dengan memberikan pakan yang berprotein tinggi, misalkan ( bekicot, keong mas, dan sisa makanan yang mengandung kacang kedelai) karena makanan ini mudah di dapat, murah, dan proteinya cukup tinggi..

  4. avatar

    suhartono menulis pada Kamis, 14 Januari 2010, 20:36

    dan jangan lupa debit air ditambah untuk memacu untuk nafsu makan bertambah, detelah satu bulan tolong di cek induk betina dengan cara di katater periksa kualitas telur’ya rata bulat’ya dan mulus. dan untuk jantan di streaping untuk mengecek kualitas sperma’ya…
    setelah kedua’ya terlihat bagus puasakan ikan itu antara 1-2 hari setelah itu baru disuntik…
    setelah 6 jam pada penyuntikan ke 2 di kolam semen ukuran 2×2 m, atau di fiber dengan ukuran yang sama dengan menggunakan high blow pada kekuatan penuh,
    untuk pengambilan telur bisa menggunakan saringan kemudian dipinadahkan ke aquarium dengan kepadatan 25 rb telur/ aquarium ukuran 40×100x40 cm, usahakan telur harus tetap bergerak, pakailah 2 titik angin,
    setelah 17 jam, ikan akan menetas. selamat mencoba insya allah saya akan main kesana..

  5. avatar

    Ivan Santoso menulis pada Jumat, 29 Januari 2010, 18:18

    Pak Suhartono , Saya karyawan swasta bagian komputer sebentar lagi masa pensiun dini ,
    Ingin usaha budidaya ikan
    Hobi saya pelihara ikan ketika masih kecil , kebetulan saya punya tanah daerah serpong BSD seluas 1000 mtr ,
    mohon memberikan kiat 2 untuk pemula
    terima kasih sebelumnya , GBU
    salam,
    IVAN

  6. avatar

    suhartono menulis pada Minggu, 21 Februari 2010, 15:03

    buat ivan . .

    mungkin kalo ingin lebih jelas hubungi saya aja di no “081289340208″

    kita bisa sharing + konsultasi . . .

    terima kasih

  7. avatar

    Agung Sutrisno menulis pada Rabu, 17 Maret 2010, 19:08

    assalammualaikum pak Tono, saya hobies ikan, saya ada rencana untuk membuka kolam terpal. namun pemilihan jenis ikan konsumsi masih jadi pemikiran antara lele dan bawal. lele karena pasar mudah, kendala pakan yang mahal. bagaimana dengan bawal?
    kepikiran mau menyediakan bibit untuk daerah saya, jadi beli larva untuk dibesarkan sampe ukuran korek atau silet. mohon informasi apakah makanan setelah larva seperti yang bapak jual?
    larva bisa dikirim ke daerah jateng?
    terimakasih atas informasi yang diberikan

  8. avatar

    suhartono menulis pada Sabtu, 27 Maret 2010, 15:23

    untuk pembesaran larva menjadi 3/4-1 inci memerlukan waktu 3-4 minggu. sebelum ikan ditebar di kolam kita harus memupuk kolam tanah itu dengan kototran ayam sebanyak 50 kg pada area kolam ukuran 10×10 m. biarkan kolam selama 1 minggu jangan di aliri air, dengan maksud untuk pertumbuhan plankton sebagai pakan larva yang akan kita tebar. setelah 1 minggu ikan ditebar, hindari perubahan temperatur didalam kolam dan pladtik larva yang akan kita tebar dengan cara merendam plastik itu kedalam kolam selama 15 menit dengan maksud menyesuaikan temperatur dalam kolam dan air dalam plastik. setelah 1 minggu kolam perlu di beri pupuk tambahan tiap hari 1 ember ditebar sekeliling selama 2 minggu. minggu ketiga baru ditambah pakan tambahan berupa pelet kecil dan alirkan air sebesar 1 inci paralon. minggu ke 4 baru dipanen. biasanya predator menjadi masalah besar pada pembesaran ikan bawal ini terutama larva capung, ucrit (bhs sunda). untuk itu perlu penjagaan yang ketat. selam mencoba semoga berhasil…

  9. avatar

    suhartono menulis pada Sabtu, 27 Maret 2010, 15:52

    lanjutan diatas . . . .

    untuk area kolam tanah seluas 100 m2, bisa ditebar larva sebayak 50 rb ekor, , ,
    sedangkan harga larva di bogor Rp 7/ekor, untuk 3/4 inchi Rp 60/ekor, untuk 1 inch Rp 85/ ekor, untuk pengirim ke daerah bapak+ongkos kirim . . . .

    terima kasih . . . .

  10. avatar

    Rukamto menulis pada Selasa, 6 April 2010, 9:51

    assalamu”alaikum war.wab. Pak Tono..ysh. saya pegawai Telkom yg sudah mau pension. hobi saya tani termasuk juga berternak ikan, ikan yg saya pelihara sekarang ini ikan patin 4000 ekor, ikanlokal (kualapembuang - kalteng) papuyuk/betok, haruan/gabus, biawan, sepat siam, kusus patin sy keramba dan yg ikan lokalnya di luar keramba. luas kolam uk 40m x 75m. akhir2 ini ikan patin yg berumur 1 bulan banyak yg mati dan nafsu makanya ber kurang apa penyebabnya dan bagaimana solusinya.
    yg kedua sy mau budidaya patin dan bawal di kolam yg masih kosong uk 50m x 50m sebaiknya di isi brp dan kalau bisa mau pesan sama p Tono. utk transpotnya di Kualapembuang ada penerbangan Kualapembuang jakarta via sampit/banjarmasin sekaligus berapa harganya trima di tempat/kualapembuang tks. Wassalamu’alaikum war.wab

  11. avatar

    march gayo menulis pada Senin, 3 Mei 2010, 16:19

    assalamualaikum.
    saya mahasiswa pertanian unsyah, saya punya kolam ikan d sawah. bisa tidak di jadikan sebagai kolam perikanan yg berproduksi tnggi?

  12. avatar

    negus HM. menulis pada Rabu, 5 Mei 2010, 22:02

    pak tono, saya negus dari UNSOED purwokerto. saya mau tanya sekalian sebagai pendukung data skripsi saya. sebenarnya pertumbuhan ikan bawal dari 5 tahun terakhir berapa? karena yang ada hanya kebutuhan meningkat saja belum pernah menunjukan jumlah pasti yang dibutuhkan dan jumlah yang diinginkan.
    mohon bantuannya untuk menjawab pertanyaan saya.karena data yang up to date belum saya peroleh sampai detik ini. dan sebelumnya saya sudah pernah kirim tapi belum ada balasan

  13. avatar

    deni menulis pada Senin, 24 Mei 2010, 9:06

    pa mau tanya kalo bawal ukuran 7-9 cm berapa harganya? terus kalo saya pesenanny diatas 20.000 ekor berapa? dan ongkos kirim ke tasik berapa ?

Tulis Komentar Anda